Cara Mengubah Nama Bisnis Anda

Apa yang Dibutuhkan untuk Rebranding dan Kapan Itu Tidak Begitu Ideal

Kami bisa membantu anda untuk mendirikan PT untuk informasi selengkapnya anda bisa mengunjungi https://pendirian-pt.co.id 

Merek bisnis sering dikaitkan terutama dengan warna, logo, dan estetika desainnya. Namun, identitas mereknya jauh lebih berarti. Ini adalah bahasa yang digunakan bisnis secara konsisten untuk menyampaikan pesan dan membangun hubungan dengan audiens targetnya. Ini juga merupakan bagian integral dari budaya perusahaan karena membantu membentuk dan menentukan hubungan internal antara semua karyawan.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Accenture tentang afinitas merek menemukan bahwa 66% konsumen yang disurvei tertarik pada merek yang memiliki budaya perusahaan yang kuat, merek yang memiliki nilai yang sama dan memenuhi janjinya. 1

Untuk membangun merek yang kuat, bisnis harus memiliki tujuan yang jelas, arah yang jelas, dan proposisi nilai yang secara konsisten mereka bagikan dengan audiens mereka. Tetapi ketika misi dan visi bisnis perlu berkembang seiring dengan berkembangnya audiens targetnya, rebranding mungkin menjadi strategi yang layak untuk berkembang bersamanya.

Apa Artinya Rebranding Bisnis Anda? 

Rebranding bisa menjadi proses yang melelahkan (tetapi pada akhirnya bermanfaat) yang mengharuskan bisnis melakukan riset pasar , meninjau stabilitas keuangannya, dan akhirnya mengembangkan misi dan visi baru yang memperkuat nilainya bagi pelanggan.

“Ketika orang mendengar rebranding, mereka hanya memikirkan visual dan itu menggores permukaan,” kata Malla Haridat, seorang pengusaha dan pelatih bisnis, dalam wawancara Zoom dengan The Balance. “Ini sangat mahal dan menghabiskan waktu strategi. Rebranding bisnis sejati adalah misi dan cara baru dalam berbisnis. Itu terlihat di semua hal—mulai dari pemasaran hingga budaya karyawan.”

Misalnya, Android adalah merek global, tetapi pilihan mereknya tidak selalu mencerminkan kebutuhan audiens globalnya. Untuk memenuhi misi dan visinya untuk membuat Android lebih inklusif, perusahaan induk Google bermitra dengan biro iklan Huge untuk mengembangkan strategi rebranding dan membantu mengubah pemahaman konsumen tentang perusahaan. Pada 2019, perusahaan mengubah logo, skema warna, tanda kata, maskot, dan pesan untuk mencerminkan fokusnya pada konsumen global. Hasilnya adalah identitas merek baru yang dapat menempatkan Android lebih baik untuk bersaing dengan Apple iOS dan lainnya. 2

Alasan untuk Rebrand

Seperti perubahan merek Android, keputusan pengusaha untuk mengubah citra harus menempatkan bisnis mereka pada posisi yang lebih baik untuk mencapai tujuan baru dan hasil yang lebih besar. Untuk mencapai tujuan baru, bisnis harus siap untuk mengubah tujuan dan arahnya.

Tujuan Baru Berbisnis

Ketika sebuah bisnis didirikan, langkah awal yang penting bagi pendiri adalah membuat pernyataan misi dan visi.

Pernyataan misi perusahaan mendefinisikan alasannya melakukan bisnis dan siapa yang ingin dilayaninya, sedangkan pernyataan visinya adalah cetak biru untuk perencanaan bisnis dan tujuan masa depan.

Namun, ada kalanya misi dan visi bisnis harus berkembang untuk memenuhi kebutuhan audiensnya, yang mungkin mengharuskannya mengubah citra pesannya.

Pada Oktober 2020, perusahaan solusi otomasi, kelistrikan, dan teknologi yang berbasis di Wisconsin, Suburban Electric, mengubah namanya menjadi Suburban Enterprises. 3 Perusahaan, yang telah berdiri sejak tahun 1960, menyadari bahwa mereka tidak secara efektif memasarkan dua layanan utamanya—otomatisasi dan teknologi—yang sangat diminati di lokasi pusatnya. Dalam sebuah wawancara email dengan The Balance, juru bicara Suburban Enterprises mengatakan bahwa keputusan perusahaan untuk mengubah citra dan memperkuat penawarannya telah memungkinkannya untuk tidak hanya mempertahankan basis pelanggan setianya, tetapi juga menjangkau audiens baru yang tidak terbiasa dengan kemampuannya untuk memberikan jangkauan layanan.

Kapan Tidak Melakukan Rebrand 

Meskipun daya pikat rebranding dapat memikat bisnis yang menginginkan keuntungan yang lebih besar, daya tarik bagi khalayak yang lebih luas, atau citra baru yang segar, ada beberapa alasan mengapa hal itu belum tentu merupakan langkah yang tepat.

Visi Merek Tidak Jelas

Agar bisnis berhasil mengubah citra, perlu ada perubahan yang jelas dari satu arah ke arah lain, kata pelatih bisnis Malla Haridat.

Jika sebuah bisnis relatif baru dan belum memiliki visi yang jelas, belum saatnya melakukan rebranding. Sebaliknya, fokuslah pada pengembangan misi dan visi yang kuat sehingga bisnis Anda dapat membangun kepercayaan pada audiens targetnya.

Karena merek bisnis tidak hanya ditentukan oleh penampilannya tetapi juga perilakunya, Haridat menyarankan untuk mengembangkan strategi membangun hubungan dengan audiens target Anda terlebih dahulu. Lagi pula, target pasar Anda membutuhkan waktu untuk merasa percaya diri dengan bisnis Anda dan Anda perlu waktu untuk membangun kredibilitas.

Daya Tarik Visual Adalah Prioritas

Menurut Haridat, jika Anda hanya ingin mengubah logo atau kehadiran online Anda, ini tidak dianggap sebagai rebranding perusahaan—ini adalah pembaruan citra. Meskipun demikian, jika merek Anda belum memperbarui situs webnya dalam beberapa tahun, atau riset pasar telah menunjukkan bahwa warna merek Anda tidak beresonansi secara efektif dengan audiens target Anda, maka pembaruan pada gambar Anda tentu perlu dilakukan.

Anda Tidak Mampu Membayar Biaya

Rebranding membutuhkan uang. Jika sebuah bisnis ingin berhasil mengubah citra, merekrut tim kreatif, strategi, dan akun—seperti dari biro iklan—yang dapat mengembangkan rencana sup-to-nuts dan menjalankannya adalah kuncinya. Pahami bahwa prosesnya membutuhkan lebih dari sekadar mempekerjakan seorang desainer grafis untuk logo baru atau mencetak kartu nama baru.

Kunci Sukses Rebranding 

Jika Anda sangat yakin bahwa rebranding akan membantu bisnis Anda berkembang, maka masuk akal untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memulai prosesnya. Malla Haridat dan lainnya menawarkan wawasan tentang rebranding dengan mudah di bawah ini.

Tujuan Rebranding 

Jika sebuah bisnis ingin mempertimbangkan rebranding, penting untuk memahami mengapa bisnis tersebut tertarik. Haridat mengatakan dua pertanyaan besar yang perlu segera dijawab adalah:

  1. Bagaimana bisnis Anda akan tumbuh sebagai hasil dari rebranding?
  2. Bagaimana perusahaan Anda dapat bersaing dengan bisnis yang lebih mapan?

Ketuk Pemirsa Target 

Pelanggan sebuah bisnis adalah penyelamat utamanya. Sebelum memulai rebranding, penting untuk berbicara langsung dengan audiens target untuk memahami minatnya pada merek Anda. Misalnya, juru bicara Suburban Enterprises mengatakan bahwa ketika perusahaan memutuskan untuk mengubah citra pada tahun 2020, ia menghabiskan waktu berbicara dengan klien saat ini untuk memahami kebutuhan mereka. Jenis informasi ini dapat digunakan oleh bisnis untuk menentukan kekuatan dan kelemahannya, yang pada gilirannya dapat menginformasikan strategi rebrandingnya.

Tentukan Anggaran, Tim, dan Garis Waktu

Rebranding adalah biaya yang cukup besar dan membutuhkan banyak waktu dan tim yang setia. Teneisha Jackson Warner, pendiri dan CEO Egami Consulting Group, mengatakan kepada The Balance melalui email bahwa ketika perusahaannya memutuskan untuk mengubah merek visualnya, perusahaan itu menyewa sebuah tim—lengkap dengan peneliti pasar, copywriter, desainer grafis, pengembang web, dan banyak lagi—untuk membuat rebranding berhasil.

Untuk bisnis kecil, rebranding biasanya dapat menghabiskan biaya antara 10% -20% dari anggaran pemasarannya, jadi penting untuk memastikan bahwa itu layak secara finansial dan operasional untuk menyelesaikan tugas tersebut.

Untuk bergerak maju, bentuk tim internal yang dapat memberikan perhitungan yang jelas tentang semua biaya—termasuk pekerjaan pengembangan merek apa pun yang diperlukan dari agensi luar dan biaya hukum dan peraturan—dan rencanakan strategi peluncuran tentang bagaimana rebranding akan berlangsung selama berminggu-minggu , bulan, atau bahkan bertahun-tahun.

Mulai Berbagi Pesan Rebranding Dengan Target Audiens 

Sebelum rebranding lengkap diluncurkan, penting bagi bisnis untuk mulai membagikan pesan barunya dengan basis pelanggan setia. Ini akan membantu meringankan kebingungan yang mungkin dirasakan pelanggan tentang rebranding perusahaan. Ini juga akan memberikan waktu kepada audiens target baru untuk memahami proposisi nilai perusahaan.

Garis bawah 

Rebranding bisnis dapat menjadi cara yang bagus untuk memperluas misi, visi, dan ruang lingkup perusahaan. Namun, rebranding tidak untuk setiap bisnis. Ini bisa menjadi proses yang memakan waktu dan mahal yang tidak selalu merupakan solusi terbaik—terutama jika bisnis sedang berjuang. Sebelum membuat keputusan untuk mengubah citra, bisnis harus memastikan bahwa ia tidak hanya memiliki sarana, sumber daya, dan waktu untuk mengambil tindakan ini, tetapi juga akan memberikan nilai tambah kepada pelanggan yang sudah ada sambil menarik pelanggan baru.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *