PENIPUAN INVESTASI UMUM

Pasar keuangan selalu menjadi rumah bagi beberapa penipu paling licik, yang mengambil untung dari kenaifan investor yang tidak menaruh curiga. Pada artikel ini, kami membahas beberapa penipuan investasi umum.

1. Penipuan uang muka

Korban tergoda untuk menghabiskan uang di muka untuk mengambil keuntungan dari tawaran yang menjanjikan lebih banyak sebagai imbalannya. Tangkapannya adalah bahwa penipu mengambil uang korban dan menghilang.

Scammers sering menargetkan individu yang menderita kerugian pada investasi berisiko tinggi. Mereka akan memanggil investor dan menawarkan untuk membantu mereka dalam menutup kerugian mereka. Mereka mungkin menyatakan bahwa mereka akan membeli atau menukar investasi dengan keuntungan yang signifikan, tetapi investor harus terlebih dahulu membayar biaya, deposit, atau pajak yang “dapat dikembalikan”. Jika investor memberikan dana lebih lanjut, mereka juga akan kehilangannya.

2. Penipuan yang melibatkan ruang ketel

Penipuan investasi sering dilakukan oleh sekelompok orang yang beroperasi di luar kantor darurat yang dijuluki “ruang ketel”. Untuk meyakinkan Anda bahwa perusahaan mereka sah, mereka mungkin mengarahkan Anda ke situs web perusahaan, yang tampaknya sangat profesional. Selain itu, mereka dapat menetapkan nomor bebas pulsa dan lokasi yang memiliki reputasi baik untuk menetapkan legitimasi perusahaan.

Korporasi, di sisi lain, tidak ada. Website adalah palsu, dan kantor hanyalah sebuah kotak pos atau lokasi sementara. Pada saat seseorang menyadari bahwa mereka telah ditipu, penipu sudah menutup toko dan beralih ke korban berikutnya.

3. Skema untuk Ruang Pemulihan

Korban skema sebelumnya menjadi korban lagi di fasilitas pemulihan. Mereka ditawari harga yang berlebihan untuk saham yang sebelumnya mereka beli melalui operasi ruang ketel. Investor didesak untuk mentransfer sejumlah uang tambahan ke rekening bank luar negeri sebagai bagian dari komitmen untuk membeli saham mereka dengan keuntungan. Penjahat menarik dana, dan investor sekali lagi tidak punya uang.

4. Pencurian valas

Pasar valuta asing (FX) secara luas dianggap sebagai pasar keuangan likuid terbesar di dunia. Investor membeli dan menjual mata uang untuk mendapatkan keuntungan dari fluktuasi nilai tukar mata uang. Namun, perdagangan mata uang asing bisa sangat berbahaya. Iklan forex sering mengklaim akses mudah ke pasar valuta asing melalui kursus atau perangkat lunak. Namun, perdagangan valuta asing didominasi oleh bank-bank internasional raksasa yang bermodal besar dengan staf yang berkualifikasi tinggi, teknologi mutakhir, dan akun perdagangan yang substansial. Sangat sulit untuk mengalahkan profesional top secara konsisten. Anda mungkin tidak diberitahu tentang bahaya yang terlibat dalam perdagangan FX.

Selain itu, teknik perdagangan valas tertentu mungkin melanggar hukum atau menipu. Karena layanan perdagangan valas sering disediakan secara online dari negara yang berbeda, organisasi yang tidak diatur mungkin memasarkan layanan mereka dengan melanggar aturan. Uang Anda mungkin tidak diinvestasikan seperti yang dijanjikan, dan Anda mungkin diminta untuk memindahkan dana ke rekening luar negeri sebelum berdagang, yang akan membuat dana tidak dapat dijangkau. Anda akan kehilangan sebagian besar atau semua uang Anda dalam situasi ini, untuk berita selengkapnya di Aplikasi Trading Forex Terpercaya OJK.

5. Penipuan investasi luar negeri

Penipuan ini menjanjikan pengembalian yang sangat besar jika Anda mentransfer dana Anda “di luar negeri” ke negara lain. Umumnya, tujuannya adalah untuk menghindari atau meminimalkan pajak. Pertimbangkan strategi penghindaran pajak dengan hati-hati Anda mungkin akhirnya berutang uang kepada pemerintah dalam bentuk pajak, bunga, dan denda.

Ada bahaya tambahan yang terkait dengan investasi lepas pantai. Jika Anda mentransfer uang ke negara lain dan terjadi kesalahan, Anda mungkin tidak diizinkan untuk melanjutkan kasus Anda di pengadilan.

6. Penipuan pompa dan pembuangan

Scammers menggunakan daftar calon investor untuk mengajukan penawaran fantastis pada saham dengan harga rendah dalam skema ini. Anda mungkin tidak menyadari bahwa individu atau perusahaan yang menghubungi Anda juga memiliki sejumlah besar saham ini, yang mungkin tidak mewakili bisnis yang sah. Semakin banyak investor membeli saham, nilai saham meningkat dengan cepat. Begitu harga mencapai puncaknya, penipu menjual sahamnya, sehingga nilai sahamnya anjlok. Anda ditinggalkan dengan sekuritas yang tidak berharga.

7. Skema Piramida atau Ponzi

Skema ini merekrut peserta melalui iklan dan email yang menjanjikan segalanya mulai dari mencari nafkah dengan bekerja dari rumah hingga menghasilkan Rs. 1000 menjadi Rp. 100.000 hanya dalam enam minggu. Atau, Anda mungkin ditawari kesempatan untuk bergabung dengan kelompok investor terpilih yang akan mendapat untung besar dari investasi yang menarik. Undangan itu bahkan mungkin datang dari wajah yang familiar.

Investor yang memasuki skema lebih awal mungkin mulai menerima pengembalian besar dari apa yang mereka yakini sebagai pembayaran bunga dengan cukup cepat. Mereka seringkali sangat puas sehingga mereka meningkatkan investasi mereka atau membujuk teman dan keluarga untuk menjadi investor baru.

Namun, tidak ada investasi. “Cek bunga” dibayar dengan menggunakan dana investor dan yang disumbangkan oleh investor baru. Akhirnya, peserta baru menarik diri dari sistem. Tidak ada uang tambahan untuk membayar, dan Anda tidak akan pernah melihat sen lagi. Saat itulah promotor akan menghilang dengan uang.

8. Penipuan real estat

Skema real estat dijual kepada pembeli sebagai pinjaman jangka pendek, bisnis sebagai pinjaman konstruksi, atau bahkan sebagai saham di gedung yang menghasilkan uang dan membayarkannya kepada investor. Seniman scam menjanjikan investor tingkat pengembalian yang dijamin atas aset berwujud seperti real estat.

Bagaimana Fungsinya?

Sementara banyak orang membeli real estat sebagai investasi pribadi atau tempat tinggal, real estat terkadang dijual sebagai jaminan. Ini adalah penjualan di mana pembeli tidak memiliki atau tinggal di properti tetapi dapat menerima keuntungan dari usaha pihak lain sehubungan dengan properti.

Skema tidak sah sering kali dipasarkan secara agresif melalui iklan (iklan yang disamarkan sebagai item berita) yang menjanjikan banyak kekayaan bagi investor dalam hitungan tahun. Investor berkontribusi pada dana yang digunakan untuk memperoleh dan memegang real estat. Seringkali, investor dikenakan biaya selangit dan menerima sedikit informasi atau pengungkapan bahaya.

Kadang-kadang, nilai properti dilebih-lebihkan untuk menarik investor di perusahaan gelap; tidak ada properti sama sekali dalam kasus lain. Seperti halnya dengan beberapa penipuan lainnya, komunikasi memburuk atau akhirnya berakhir setelah Anda berinvestasi.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *