Peralatan Memancing Dasar – Panduan Pemula

Baik itu pagi musim panas yang hangat atau sore musim dingin yang dingin, Anda tidak akan pernah gagal untuk melihat satu atau dua pancing saat melewati danau atau sungai. Memancing adalah kebiasaan yang dekat dengan kecanduan bagi mereka yang memiliki bakat dan keterampilan untuk itu. Tanyakan setiap pemancing berpengalaman apa yang diperlukan untuk mendarat dengan tangkapan yang bagus dan dia akan segera memberi tahu Anda bahwa itu adalah naluri dan logika yang dicampur dengan akal sehat dasar. Dengan banyak latihan dan pengalaman, Anda akan mengetahui joran dan gulungan mana yang paling cocok dengan jalur mana dan pada jenis rig apa. Mencocokkan semua alat memancing dengan benar akan membuat pengalaman memancing menyenangkan dan produktif.

Sekarang mari kita lihat daftar peralatan memancing untuk kepentingan pemula. Daftar ini mencakup alat-alat dasar berikut:

Tongkat pancing
Kait
Garis
Kumparan
Float / bobber
Donat
Memikat
Sebelum masuk ke seluk beluk kombinasi terbaik dari peralatan yang disebutkan di atas untuk pengalaman memancing yang baik, mari kita bahas secara singkat berbagai varietas dari setiap alat yang tersedia di pasar.

Tongkat pancing:

Di zaman modern, pancing dibuat untuk memungkinkan pemancing merasakan gigitan ikan. Poros batang disebut sebagai kosong. Kosong biasanya terbuat dari grafit, fiberglass, atau bahan lain tergantung pada tindakannya. Tindakan blanko ini bisa ringan, sedang, sedang-berat, dan berat. Tindakan ujung kosong disebut biasa, ringan, dan ekstra ringan. Ketika pemandu dan pegangan telah dipasang ke blanko, kami mendapatkan joran lengkap. Tergantung pada jenis ikan yang ingin Anda tangkap, Anda dapat memilih joran berdasarkan blankonya. Sebagian besar batang grafit baru berbobot ringan dan seimbang di kursi reel (yaitu, ketika Anda mengatur pegangan batang di jari Anda dengan gulungan terpasang, batang harus seimbang sama dari ujung ke ujung pegangan). Panduan (atau mata) yang dipasang pada joran membantu mengirimkan sinyal ke joran sehingga pemancing dapat merasakan ikan menggigit umpan. Panduan harus bersih dan dalam kondisi prima untuk memungkinkan kinerja batang yang optimal.

Saat memilih panjang pegangan, pikirkan tingkat kenyamanan Anda. Jika Anda berada di dataran tinggi, maka rod setinggi 7 kaki bisa menjadi pilihan yang baik agar Anda bisa melakukan cast lebih jauh. Namun, jika tanahnya rendah, joran yang lebih pendek akan memudahkan Anda membalik, melemparkan, dan menyendok ikan.

Untuk memancing bass, joran aksi ringan sangat tidak boleh karena membutuhkan usaha untuk mengeluarkan bass sedangkan untuk ikan umpan kecil, Anda memerlukan tip kosong aksi ekstra cepat untuk mencegah ikan membuat gerakan putus asa. Oleh karena itu jelas bahwa Anda harus memilih tongkat Anda berdasarkan tangkapan Anda.

Kait:

Kait diperlukan agar pemancing dapat menggunakan umpan dan membantu umpan bertahan lebih lama, sehingga meningkatkan peluang tangkapan. Mata kail dapat dipilih sesuai dengan ukuran ikan dari juvenil hingga dewasa. Kait tersedia dalam berbagai warna, perawatan logam, dan sentuhan akhir. Beberapa lebih cocok untuk aplikasi air asin sementara yang lain berkinerja baik di air tawar. Ada pengait tertentu yang tidak terlihat dalam kondisi cahaya tertentu, sementara perbedaan warna air dan kejernihan yang berbeda mungkin diperlukan untuk jenis pengait lainnya.

Varietas kait yang paling populer dan banyak digunakan adalah:

Kait gurita – Paling umum, ini adalah kait betis runcing yang kuat seperti gurita dengan mata runcing yang muncul, mulut terbuka lebar dan tenggorokan yang dalam. Titik melengkung dalam pola ini sangat tajam dan mudah menembus. Banyak digunakan untuk ikan kakap.

Kait shank panjang – Ini memiliki tikungan parabola kerbed, gigitan dangkal, baik titik melengkung pendek atau titik berongga yang dimodifikasi. Ini digunakan dalam kasus ikan yang menggigit cepat dan ideal untuk ditangani anak-anak.

Pola kait lingkaran – Yang ini biasanya memiliki poros tempa ekstra kuat dengan tikungan melingkar atau persegi lebar yang menyempit ke titik masuk kembali yang berlebihan. Ini memiliki titik penetrasi yang dalam. Ini sangat populer di kalangan pemancing.

Ganging hook – Ini biasanya memiliki pola Kendall Kirby mata terbuka yang terbuka dengan poros kawat panjang sedang yang dibentuk secara fleksibel, dalam ukuran mulai dari 1/0 hingga 6/0. Mata terbuka dimaksudkan untuk digunakan untuk menggabungkan dua atau tiga kait bergandengan untuk membentuk satu set bergandengan tergantung pada ukuran umpan. Kail ganging sangat ideal untuk umpan utuh seperti ikan garfish dan saat umpan dihancurkan ke medan berbatu.

Kait selatan dan tuna – Ini ditempa berat dengan batang meruncing ke cincin brazing dan tikungan melingkar dengan ujung pisau ditarik ke dalam menuju batang. Kail jenis ini, sekali bersarang di mulut ikan sulit untuk dicopot. Ini populer di kalangan pemancing game.

Garis:

Dari seutas tali kapas yang digunakan pada zaman dahulu, tali pancing telah berevolusi menjadi versi yang jauh lebih menarik di masa sekarang. Jalinan jalinan terkadang masih digunakan di air asin untuk ikan besar, tetapi kebanyakan pemancing menggunakan galur monofilamen yang disebut galur super baru. Monofilamen pada dasarnya hadir dalam dua jenis – garis fleksibel, atau lemas, yang memiliki beberapa peregangan, tetapi jarang mundur atau terkunci saat dilemparkan dan dibiarkan di gulungan untuk waktu yang lama. Yang lain lebih tahan abrasi, lebih sedikit peregangan dan biasanya mempertahankan beberapa memori dan cenderung menahan gulungan ketika sudah berada di gulungan untuk sementara waktu, sehingga meningkatkan kemungkinan serangan balik.

Garis jalinan memiliki diameter yang lebih kecil dibandingkan dengan monofilamen untuk ukuran garis yang sama dan umumnya tidak kencang. Digunakan untuk flipping (meletakkan umpan dengan tenang di tempat tertentu dengan menggunakan underhand cast, tanpa mengganggu air, sambil memegang joran dengan tangan yang lain) dan pitching (meletakkan worm atau jig ke dalam penutup pada jarak dekat menggunakan gerakan underhand pendulum) di mana kekuatan tinggi dan ketahanan abrasi yang baik diperlukan.

Dalam hal memancing ikan air tawar, garis ringan 4-8 pon akan cukup sedangkan dengan memancing ikan bass, diperlukan 6-12 pon (atau bahkan 12-24 pon). Mengikat simpul yang baik di garis untuk menahan kail sangat penting. Simpul dasar yang digunakan oleh pemancing adalah: Clinch, Palomar (simpul sederhana untuk terminal tackle), Uni (juga dikenal sebagai Hangman’s knot) dan Loop (dapat dengan mudah diikat pada malam hari dengan sedikit usaha). Oh iya, bagi Anda yang memiliki hobi memancing ikan, Anda bisa mendapatkan berbagai tips dan trik memancing di blog kailpedia.com, sehingga hobi memancing anda menjadi lebih menarik dan berhasil mendapatkan tangkapan ikan yang memuaskan layaknya seorang profesional.

Kumparan:

Gulungan telah datang jauh dari penggerak langsung lama, bantalan lengan ke yang canggih yang ditemukan di zaman modern. Mereka datang dalam empat tipe dasar, yang paling sederhana adalah gulungan pemintal wajah tertutup, yang dioperasikan oleh tombol tekan dan membantu melindungi agar tidak kusut saat Anda melemparkan joran. Berikutnya adalah gulungan pemintal wajah terbuka yang membantu dalam melemparkan garis sedikit lebih jauh. Ukuran gulungan tergantung pada berat pancing. Jenis gulungan lainnya adalah gulungan umpan-casting. Gulungan ini memiliki semacam sistem pengereman, (baik magnetik atau sentrifugal) untuk membantu memperlambat spul dan mengontrol masalah serangan balik. Semakin banyak jumlah bantalan bola atau jarum di gulungan, semakin mahal biayanya. Jenis gulungan yang keempat adalah gulungan fly-fishing. Gulungan terbang tidak dilemparkan, dan terutama merupakan tempat untuk menyimpan tali dan menjaganya agar tidak kusut. Garis ditarik dari gulungan, dan tongkat melambai di atas kepala untuk membuat garis keluar.

Mengapung / bobber:

Pelampung digunakan oleh pemancing untuk dua tujuan berbeda – untuk memasukkan umpan ke permukaan atau kedalaman tertentu di bawah permukaan air, dan sebagai indikator umpan yang menunjukkan apakah ikan berada di umpan atau tidak, sehingga pemancing tahu kapan harus menyerang dan pasang kaitnya. Mereka dapat digunakan untuk pengalaman air tawar maupun air asin. Pelampung datang dalam berbagai bentuk dan ukuran dengan tingkat daya apung yang berbeda.

Beberapa jenis pelampung yang umum digunakan meliputi: bobby cork dan casting float (digunakan untuk melemparkan umpan besar pada jarak yang lebih jauh. Memberikan hambatan angin minimum dan duduk di atas air dengan stabilitas. Digunakan oleh pemancing darat dan pemancing olahraga); bubble float (pelampung plastik bening yang digunakan untuk memancing air tawar di air yang jernih dan paling tidak bergolak); pelampung pensil (spindel tengah menembus bagian tengah gabus, ini dapat digunakan sebagai pelampung tetap pada kedalaman yang telah ditentukan atau sebagai pelampung lari pada kedalaman yang dapat disesuaikan. Memberikan ketahanan minimum terhadap ikan saat menggigit umpan, jadi pemancing dapat mengatur waktu pemogokan untuk memasang kail); quill float (sangat panjang, sempit dan sangat ringan yang terdiri dari klip dan kancing lampiran. Karena ringan, ikan tidak merasakan hambatan dari permukaan saat mengambil umpan dan pemancing membutuhkan waktu untuk menyerang untuk memasang kail); gabus dan pelampung buatan sendiri (gabus tidak mahal, tangguh dan memiliki fleksibilitas untuk dipotong menjadi berbagai bentuk dan ukuran membuatnya ideal untuk digunakan untuk membuat pelampung buatan sendiri).

Donat:

Kegunaan utama pemberat adalah untuk menyajikan dan menahan umpan atau umpan pada kedalaman tertentu di bawah permukaan air. Berbagai jenis sinker adalah: ball, barrel, bean, split shot, snapper lead, tear drop, star, dan spoon (digunakan untuk memudahkan pengambilan ikan).

Pemberat bola, laras, dan kacang terutama dirancang untuk memungkinkan tingkat gerakan. Jenis sinker ini dapat digunakan di semua jenis air, tenang atau bergolak. Baik di dasar permukaan air atau di tengah air, ikan dapat bergerak bersama mereka tanpa merasakan beban pancing.

Split shot sinker mirip dengan ball sinker, tetapi sebagian besar digunakan di air yang tenang atau paling tidak bergejolak. Sinker ini dapat digunakan dengan konfigurasi penimbangan yang berbeda. Bidikan terpisah dapat digunakan untuk menangkap ikan kecil yang rewel yang sedang memberi makan pada kedalaman tertentu dengan sangat mudah.

Tangkai kakap dan pemberat tetes air mata terutama digunakan untuk memancing di laut dalam dengan tali yang lebih berat. Ini memberikan keuntungan memegang umpan secara vertikal bahkan dalam arus yang kuat. Mereka juga digunakan sebagai pemberat pengecoran selancar.

Star sinker terutama digunakan untuk penggunaan selancar, pantai, dan muara yang mendukung jalur sedang hingga berat. Sinker ini memberikan stabilitas horizontal yang besar pada umpan karena bentuk piramida bintang dan badan yang berat. Ini dapat digunakan dalam arus yang kuat.

Umpan/lalat:

Umpan adalah warna-warni, plastik buatan atau bentuk logam yang digunakan untuk menarik perhatian ikan dengan mensimulasikan tampilan dan gerakan mangsa alami mereka, untuk menipu mereka agar percaya bahwa ini bisa dimakan, atau bahkan untuk menantang naluri teritorial mereka. Umpan tersedia dalam berbagai bentuk, ukuran dan warna untuk memenuhi berbagai kebutuhan pemancing. Umpan yang umum adalah – jenis ikan kecil (terlihat seperti ikan kecil dengan bib logam atau plastik, Ideal untuk hampir semua tujuan casting dan trolling), plastik lembut dan wangi, umpan dan irisan logam (replika umpan-ikan berat, ideal untuk memancing di lepas pantai dan bebatuan), popper permukaan (berbentuk cerutu, cocok untuk penggunaan selancar, trolling, dan muara), umpan pancing trolling (dirancang agar tangguh dan digunakan untuk memancing di air asin), jig (umpan tenggelam cepat berbobot berat yang dimaksudkan untuk mengangkat dan menjatuhkan umpan berulang kali dengan tangan atau dengan tongkat dan gerakan angin dari sisi perahu atau dermaga. Mereka berguna untuk menangkap tuna, mackerel dan kingfish), squid jig (cumi-cumi yang digunakan sebagai umpan untuk menangkap ikan kakap atau hiu bergetah), celtas dan pemintal serangga (untuk ikan air tawar seperti trout dan sirip merah).

Lalat digunakan untuk mereplikasi perilaku alami serangga air di mana ikan mencari makan di air dan dengan gerakan dan penempatannya yang halus, dapat digunakan untuk mengelabui ikan agar bergegas menuju umpan atau untuk menantang wilayah alami mereka. Berbagai jenis lalat dan serangga air memiliki habitat pada tingkat air yang berbeda. Bergantung pada ikan mana yang memakan serangga jenis apa, lalat dapat disajikan sebagai umpan hidup pada tingkat kolom air tersebut untuk memberi umpan pada jenis ikan tertentu. Lalat dapat dikategorikan menjadi lalat basah, lalat kering, Matuka dan kumpulan lalat air asin tergantung pada permukaan tempat mereka berada.

Akhirnya untuk pemula, kombinasi peralatan memancing yang terjangkau dan paling tidak rumit adalah paket joran dan gulungan Zebco 33. Muncul dengan garis 10 pon dimaksudkan untuk sebagian besar ikan berukuran kecil dan menengah. Tekel dasar lainnya yang akan diperlukan adalah – kait umpan hidup ukuran #6 atau #8, beberapa rig crappie, beberapa bell sinker 1/4-ons dan 3/8-ons, gabus kecil atau pelampung. Untuk pengalaman yang tidak terlalu berantakan, Anda dapat menyimpan peralatan buatan berikut ini – paket kait cacing offset 1/0, beberapa bobot cacing peluru 3/16 ons dan paket semangka 4 inci dan cacing Venom biji labu yang disebut Slammers, satu atau dua umpan pemintal pola shad 1/8-ons dan beberapa umpan engkol tanpa bibir krom / biru 1/4-ons. Untuk crappie, tenggeran, dan sand bass, Anda memerlukan beberapa kait jig kecil berwarna putih dan hijau kekuningan cerah dengan belatung kecil berwarna sama (cacing plastik pendek). Alat-alat ini tidak akan terlalu mahal, tetapi akan cukup untuk mengatasi dasar untuk memikat berbagai spesies.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *