Tinnitus – Mekanismenya Tidak Sepenuhnya Dipahami

Mekanisme yang menghasilkan tinnitus tidak sepenuhnya dipahami. Diperkirakan 80% orang dengan tinnitus berhasil mengabaikannya dan hanya melaporkan bahwa mereka memilikinya, tetapi abaikan saja. Gejala tinnitus Gejala utama tinnitus adalah: Berdengung, dering, dering, bersiul di telinga, klik di telinga. Ini dan efek melemahkan lainnya dari tinnitus adalah apa yang menyebabkan depresi di antara penderita untuk itu membuat hidup mereka stres dan frustasi. Penyebab umum lainnya untuk tinnitus adalah penyakit Meniere, Otosklerosis, kerusakan terkait obat, kehilangan pendengaran atau trauma pada telinga dan atau saluran telinga.

Tinnitus: Kemungkinan Penyebab

Tinnitus dari kata Latin tinnitus yang berarti “dering” adalah persepsi suara di dalam telinga manusia tanpa adanya suara eksternal yang sesuai. Tinnitus bukanlah penyakit; tetapi gejala yang dihasilkan dari berbagai penyebab mendasar yang dapat mencakup: infeksi telinga, benda asing atau kotoran di telinga, alergi hidung yang mencegah (atau menginduksi) pengeluaran cairan dan menyebabkan penumpukan kotoran. Tinnitus juga dapat disebabkan oleh gangguan pendengaran alami (seperti pada penuaan), sebagai efek samping dari beberapa obat, dan sebagai efek samping dari gangguan pendengaran genetik (bawaan). Tinnitus mungkin juga memiliki hubungan dengan masalah ingatan, kecemasan, kelelahan, atau kondisi kesehatan yang buruk secara umum. Tinnitus dan gangguan pendengaran bisa menjadi kondisi permanen, dan oleh karena itu, tindakan pencegahan disarankan.

Tinnitus dapat dirasakan di satu atau kedua telinga atau di kepala. Tinnitus biasanya bukan merupakan tanda dari kondisi medis serius yang sedang berlangsung. Tinnitus memang cenderung tetapi banyak orang dengan tinnitus parah masih mengalami kesusahan 5 tahun kemudian. Tinnitus Retraining Therapy (TRT) merupakan metode pembiasaan tinnitus yang bermanfaat bagi sebagian orang (Wang et al, 2003). Penutupan tinnitus telah menjadi pusat terapi tinnitus selama lebih dari 50 tahun. Masker tinnitus menciptakan dan mengirimkan white noise tingkat rendah yang konstan ke telinga pasien.

Tinnitus: Bagaimana dengan Pendengaran?

Gangguan pendengaran adalah proses yang kompleks dan karena sifat pribadi dan unik dari setiap kondisi tinnitus, evaluasi yang tepat dan perawatan khusus diperlukan. Bayangkan saja mendengar suara dengung di telinga di telinga Anda dan apa pun yang Anda lakukan itu tidak akan hilang. Heller dan Bergman (1953) melakukan penelitian terhadap 100 mahasiswa universitas bebas tinnitus yang ditempatkan di ruang anechoic dan menemukan bahwa 93% melaporkan mendengar suara mendengung, berdenyut atau bersiul. Para ahli memperkirakan bahwa perangkat seperti Apple iPod dan pemutar MP3 lainnya akan meninggalkan warisan gangguan pendengaran, tuli, dan tinnitus kepada pengguna. Alat bantu dengar juga dapat mempengaruhi tinnitus secara positif dalam banyak hal. Mendengar suara rutin menjadi masalah dan, sejujurnya, masalah ini bisa membuat penderitanya menjadi ekstrem.

Alat bantu dengar untuk pengobatan tinnitus. Alat bantu dengar berharga mulai dari beberapa ratus dolar hingga beberapa ribu dolar. Alat bantu dengar baik untuk pasien yang memiliki tinitus dalam rentang 4 kHz dan lebih rendah. Sebaliknya, jika subjek tes yang sama diberitahu untuk hanya fokus pada tinitus, ia akan melaporkan mendengar suara bahkan ketika suara tes melebihi 70 desibel, membuat tinnitus lebih keras daripada dering telepon. Beberapa audiolog menjalankan klinik spesialis tinnitus untuk membantu Anda mengelola tinnitus Anda, dan mereka cocok dengan alat bantu dengar dan/atau generator kebisingan terapeutik jika diperlukan.

Mengalami gangguan pendengaran bukanlah akhir dari segalanya. Alat bantu dengar dapat digunakan untuk memudahkan komunikasi dan tetap dapat berinteraksi dengan sekitar. Banyak pusat alat bantu dengar yang jual alat bantu pendengaran.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *